Bahasa Banjar

7 Aug 2008

Bahasa Banjar merupakan anak cabang bahasa yang berkembang dari Bahasa Melayu. Asal bahasa ini berada di propinsi Kalimantan Selatan yang terbagi atas Banjar Kandangan, Amuntai, Alabiu, Kalua, Alai dan lain-lain. Bahasa Banjar dihipotesiskan sebagai bahasa proto-Malayik, seperti halnya bahasa Minangkabau dan bahasa Serawai (Bengkulu).

Selain di Kalimantan Selatan, Bahasa Banjar yang semula sebagai bahasa suku bangsa juga menjadi bahasa lingua franca di daerah lainnya, yakni Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur serta di daerah kabupaten Indragiri Hilir, Riau, sebagai bahasa penghubung antar suku.

Bahasa Banjar banyak dipengaruhi oleh bahasa Melayu, Jawa dan bahasa-bahasa Dayak.

Bahasa Banjar atau sering pula disebut Bahasa Melayu Banjar terdiri atas dua kelompok dialek yaitu;

  • Bahasa Banjar Hulu
  • Bahasa Banjar Kuala

Bahasa Banjar Hulu merupakan dialek asli yang dipakai di wilayah Banua Enam yang merupakan bekas Afdelling Kendangan dan Afdeeling Amoentai yang meliputi kabupaten Tapin, Hulu Sungai Selatan, Hulu Sungai Tengah, Hulu Sungai Utara, Balangan dan Tabalong.

Puak-puak suku Banjar Hulu Sungai dengan dialek-dialeknya masing-masing relatif bersesuaian dengan pembagian administratif pada jaman kerajaan Banjar dan Hindia Belanda yaitu menurut Lalawangan atau distrik (Kawedanan) pada masa itu, dimana pada jaman sekarang sudah berbeda. Puak-puak suku Banjar di daerah Hulu Sungai tersebut misalnya:

  1. Orang Kelua dari bekas Distrik Kelua di hilir Daerah Aliran Sungai Tabalong,Tabalong.
  2. Orang Tanjung dari bekas Distrik Tabalong di hulu Daerah Aliran Sungai Tabalong, Tabalong.
  3. Orang Balangan dari bekas Distrik Balangan (Paringin) di Daerah Aliran Sungai Balangan, Balangan.
  4. Orang Amuntai dari bekas Distrik Amuntai di Hulu Sungai Utara.
  5. Orang Alabio dari bekas Distrik Alabio di Hulu Sungai Utara.
  6. Orang Alai dari bekas Distrik Batang Alai di Daerah Aliran Sungai Batang Alai, Hulu Sungai Tengah
  7. Orang Labuan Amas dari bekas Distrik Labuan Amas di Daerah Aliran Sungai Labuan Amas Hulu Sungai Tengah
  8. Orang Negara dari bekas Distrik Negara di tepi Sungai Negara, Hulu Sungai Selatan.
  9. Orang Kandangan dari bekas Distrik Amandit di Daerah Aliran Sungai Amandit, Hulu Sungai Selatan
  10. Orang Margasari dari bekas Distrik Margasari di Tapin
  11. Orang Rantau dari bekas Distrik Benua Empat di Daerah Aliran Sungai Tapin, Tapin
  12. dan lain-lain

Kelua, Amuntai, Alabio, Negara dan Margasari merupakan kelompok Batang Banyu, sedangkan Tanjung, Balangan, Kandangan, Rantau merupakan kelompok Pahuluan. Daerah Oloe Soengai dahulu merupakan pusat kerajaan Hindu, dimana asal mula perkembangan bahasa Melayu Banjar.

Dialek-dialek Bahasa Banjar Hulu menurut Fudiat Suryadikara (Geografi Dialek Bahasa Banjar Hulu, Depdikbud, 1984) bersesuaian dengan kecamatan-kecamatan yang berpenduduk suku Banjar yang ada di Hulu Sungai, karena orang Banjar menyebut dirinya berdasarkan asal kecamatan masing-masing. Dialek-dialek tersebut antara lain:

  1. Muara Uya
  2. Haruai
  3. Tanjung
  4. Tanta
  5. Kelua
  6. Banua Lawas
  7. Amuntai Utara
  8. Amuntai Tengah
  9. Amuntai Selatan
  10. Danau Panggang
  11. Babirik
  12. Sungai Pandan (Alabio)
  13. Batu Mandi
  14. Lampihong
  15. Awayan
  16. Paringin
  17. Juai
  18. Batu Benawa
  19. Haruyan
  20. Batang Alai Selatan
  21. Batang Alai Utara
  22. Barabai
  23. Pandawan
  24. Labuan Amas Selatan
  25. Labuan Amas Utara
  26. Angkinang
  27. Kandangan
  28. Simpur
  29. Daha Selatan (Negara)
  30. Daha Utara
  31. Sungai Raya
  32. Telaga Langsat
  33. Padang Batung
  34. Candi Laras Utara (Margasari Hulu)
  35. Candi Laras Selatan (Margasari Hilir)
  36. Tapin Selatan
  37. Tapin Tengah
  38. Tapin Utara
  39. Binuang

Mengingat orang-orang Banjar yang berada di Sumatera dan Malaysia Barat mayoritas berasal dari wilayah Hulu Sungai (Banua Enam), maka bahasa Banjar yang dipakai merupakan campuran dari dialek Bahasa Banjar Hulu menurut asal usulnya di Kalimantan Selatan.

Dialek bahasa Banjar Hulu juga dapat ditemukan di kampung-kampung (handil) yang penduduknya asal Hulu Sungai seperti di Kecamatan Gambut, Aluh Aluh, Tamban yang terdapat di wilayah Banjar Kuala.

Dialek Bahasa Banjar Kuala yaitu bahasa yang dipakai di wilayah Banjar Kuala yaitu bekas Afdelling Banjarmasin terdiri atas Distrik Bakumpai dan Afdeeling Martapoera terdiri dari Distrik Martapura, Distrik Riam Kiwa, Distrik Riam Kanan, Distrik Pleihari, Distrik Maluka dan Distrik Satui. Kawasan tersebut pada masa sekarang ini meliputi Kabupaten Banjar, Barito Kuala, Tanah Laut, serta kota Banjarmasin dan Banjarbaru. Pemakaiannya meluas hingga wilayah pesisir bagian tenggara Kalimantan (bekas Afdelling Kota Baru) yaitu kabupaten Tanah Bumbu dan Kota Baru sampai ke Kalimantan Timur dan Kalimantan Tengah. Bahasa Banjar Kuala dituturkan dengan logat datar tanpa intonasi tertentu, jadi berbeda dengan bahasa Banjar Hulu dengan logat yang kental (ba-ilun). Dialek Banjar Kuala yang asli misalnya yang dituturkan di daerah Kuin, Sungai Jingah, Banua Anyar dan sebagainya di sekitar kota Banjarmasin yang merupakan daerah awal berkembangnya kesultanan Banjar. Dialek Barangas dipakai di daerah Bantam Raya (Berangas-Anjir-Tamban) yaitu kawasan di sekitar wilayah luar kota Banjarmasin (Kabupaten Barito Kuala). Bahasa Banjar yang dipakai di Kalimantan Tengah cenderung menggunakan logat Dayak, sehingga keturunan Jawa yang ada di Kalteng (Tamiang Layang), lebih menguasai bahasa Banjar berlogat Dayak (Maanyan) daripada bahasa Dayak itu sendiri yang sukar dipelajari.

Karena kedudukannya sebagai lingua franca, pemakai bahasa Melayu Banjar lebih banyak daripada jumlah suku Banjar itu sendiri. Pemakaian bahasa Melayu Banjar dalam percakapan dan pergaulan sehari-hari di daerah ini lebih dominan dibandingkan dengan bahasa Indonesia. Berbagai suku di Kalimantan Selatan dan sekitarnya berusaha menguasai bahasa Banjar, sehingga dapat pula kita jumpai bahasa Banjar yang diucapkan dengan logat Jawa atau Madura yang masih terasa kental seperti yang kita jumpai di kota Banjarmasin.

Bahasa Banjar Hulu vs Bahasa Banjar Kuala

  • gamat (Banjar Hulu), gmt (Banjar Kuala); artinya pelan
  • miring (Banjar Hulu), mrng (Banjar Kuala); artinya miring
  • himpat, tawak, tukun, hantup (Banjar Hulu), hamput (Banjar Kuala); artinya lempar (sambit)
  • arai (Banjar Hulu), himung (Banjar Kuala); artinya gembira
  • hagan (Banjar Hulu), gasan (Banjar Kuala); artinya untuk
  • tiring (Banjar Hulu), lihat (Banjar Kuala); artinya melihat
  • bungas (Banjar Hulu), langkar, bngkng (Banjar Kuala); artinya cantik
  • tingau (Banjar Hulu), lihat (Banjar Kuala); artinya toleh, lihat
  • balalah (Banjar Hulu), bakunjang (Banjar Kuala); artinya bepergian
  • lingir (Banjar Hulu), tuang (Banjar Kuala); artinya tuang
  • tuti (Banjar Hulu), tadi (Banjar Kuala); artinya tadi
  • ba-ugah (Banjar Hulu), ba-jauh (Banjar Kuala); artinya menjauh
  • macal (Banjar Hulu), nakal (Banjar Kuala); artinya nakal
  • balai (Banjar Hulu), langgar (Banjar Kuala); artinya surau
  • tutui (Banjar Hulu), catuk (Banjar Kuala); artinya memukul dengan palu
  • tukui (Banjar Hulu), periksa (Banjar Kuala); artinya memeriksa
  • padu (Banjar Hulu), dapur (Banjar Kuala); artinya ruang dapur
  • kau’u (Banjar Hulu), nyawa (Banjar Kuala); artinya kamu
  • diaku (Banjar Hulu), unda (Banjar Kuala); artinya aku
  • disia (Banjar Hulu), disini (Banjar Kuala); artinya disini
  • bat-ku, anggit-ku (Banjar Hulu), ampun-ku (Banjar Kuala); artinya punya-ku
  • bibit (Banjar Hulu), ambil (Banjar Kuala); artinya ambil
  • ba-cakut (Banjar Hulu), ba-kalahi (Banjar Kuala); artinya berkelahi
  • diang (Banjar Hulu), galuh (Banjar Kuala); artinya panggilan anak perempuan
  • nini laki (Banjar Hulu), kayi (Banjar Kuala); artinya kakek
  • utuh (Banjar Hulu), nanang (Banjar Kuala); artinya panggilan anak lelaki
  • uma (Banjar Hulu), mama (Banjar Kuala); artinya ibu
  • hingkat (Banjar Hulu), kawa (Banjar Kuala); artinya dapat, bisa
  • puga (Banjar Hulu), hanyar (Banjar Kuala); artinya baru
  • salukut (Banjar Hulu), bakar (Banjar Kuala); artinya bakar
  • kasalukutan, kamandahan (Banjar Hulu), kagusangan (Banjar Kuala); artinya kebakaran
  • tajua (Banjar Hulu), ampih (Banjar Kuala); artinya berhenti
  • bapandir (Banjar Hulu), bepndr (Banjar Kuala); artinya berbicara
  • acil laki (Banjar Hulu), amang, paman (Banjar Kuala); artinya paman

Contoh Dialek Banjar Hulu

  • Hagan apa hampiyan mahadang di sia, hidin hudah hampai di rumah hampian (Dialek Kandangan?)
  • Sagan apa sampiyan mahadang di sini, sidin sudah sampai di rumah sampiyan. (Banjar populer)
  • Inta intalu saigi, imbah itu ambilakan buah nang warna abang awan warna ijau sauting dua uting. Jangan taambil nang igat (Dialek Amuntai?)
  • Minta hintalu sabigi, limbah itu ambilakan buah nang warna habang lawan warna hijau sabuting dua buting. Jangan taambil nang rigat.(Banjar populer)

Penulisan Resmi

Penulisan nama tempat dari bahasa Banjar sudah disesuaikan dengan bahasa Indonesia (diindonesiakan). Penulisan yang resmi seperti Tabalong (Tabalung), Barito (Baritu), Ot Danum (Ut Danum), Tebingtinggi (Tabingtinggi), Alabio (Halabiyu), Kelua (Kalua), Lampihong (Lampihung), dan lain-lain. Sedangkan di wilayah suku Dayak Maanyan di Barito Timur, penulisan nama tempat yang resmi dipakai adalah yang sesuai pengucapan lidah orang Banjar bukan dalam logat Maanyan, misalnya desa Wamman menjadi desa Bamban, desa Wammulung menjadi desa Bambulung, da lain-lain.

Bahasa sastra dan wayang Banjar

Dalam penulisan karya sastra Banjar maupun dalam kesenian Wayang Kulit Banjar sejak dahulu sering digunakan secara khusus kosakata yang diserap dari bahasa Jawa, padahal kosakata tersebut tidak dipakai dalam bahasa Banjar sehari-hari, tetapi memang banyak pula kosakata yang diserap dari bahasa Jawa yang sudah lazim menjadi bahasa Banjar sehari-hari. Contoh kata-kata dalam penulisan karya sastra maupun wayang Banjar tersebut misalnya: karsa (kerso), gani (geni), danawa (denowo), ngumbi (ngombe), sadusu (sedhoso), sadulur (sedhulur) dan lain-lain.

Tingkatan Bahasa

Bahasa Banjar juga mengenal tingkatan bahasa (Jawa: unggah-ungguh), tetapi hanya untuk kata ganti orang.

  • unda, sorang = aku; nyawa = kamu —> (agak kasar)
  • aku, diyaku = aku; ikam, kawu = kamu —> (netral, sepadan)
  • ulun = saya; (sam)piyan / (an)dika = anda —>(halus)

untuk kata ganti orang ke-3 (dia)

  • inya, iya, didia = dia —>(netral,sepadan)
  • sidin = beliau —>(halus)

Bilangan

  • asa (satu)
  • dua (dua)
  • talu (tiga)
  • ampat (empat)
  • lima (lima)
  • anam (enam)
  • pitu (tujuh)
  • walu (delapan)
  • sanga (sembilan)
  • sapuluh (sepuluh)
  • sawalas (sebelas)
  • pitungwalas (tujuhbelas)
  • salawi (duapuluh lima)
  • talungpuluh (tigapuluh)
  • anampuluh (enampuluh)
  • walungpuluh (delapanpuluh)
  • saratus (seratus)
  • saribu (seribu)
  • sajuta (sejuta)

(Bilangan angka dalam bahasa Banjar mirip bilangan dalam bahasa Jawa Kuno)

Aksara

Penulisan bahasa Banjar pada jaman dahulu dalam aksara Arab Melayu (Jawi) misalnya;

  • sastera sejarah/mitos seperti Hikayat Banjar
  • peraturan kerajaan seperti Undang-Undang Sultan Adam 1825
  • perjanjian-perjanjian antara Kerajaan Banjar dengan bangsa lain.
  • kitab-kitab agama Islam
  • karya sastera lainnya seperti syair:

    • Syair Brahma Syahdan karya Gusti Ali Basyah Barabai
    • Syair Madi Kencana karya Gsuti Ali Basyah Barabai
    • Syair Teja Dewa karya Anang Mayur Babirik
    • Syair Nagawati karya Anang Mayur Babirik
    • Syair Ranggandis karya Anang Ismail Kandangan
    • Syair Siti Zubaidah karya Anang Ismail Kandangan
    • Syair Tajul Muluk karya Kiai Mas Dipura Martapura
    • Syair Intan Permainan (anonim)
    • Syair Nur Muhammad karya Gusti Zainal Marabahan
    • Syair Ibarat karya Mufti Haji Abdurrahman Siddik Al-Banjary
    • Syair Burung Simbangan
    • Syair Burung Bayan dengan Burung Karuang.

Perbandingan bahasa Banjar dan bahasa lainnya di Kalimantan

Bahasa Banjar vs Bahasa Dayak Maanyan

  • warik (Banjar), warik (Dayak Maanyan), varika (Marina-Madagaskar); artinya monyet.
  • bamban (Banjar), wamman (Dayak Maanyan), bumban (Dayak Siang Murung ); artinya nama sejenis tanaman.
  • balian (Banjar), wadian (Maanyan); artinya tabib/upacara pengobatan tradisional Dayak
  • Lambung Mangkurat (versi Banjar), Dammung Bakurap (versi Maanyan); artinya nama Patih Kerajaan Negara Dipa
  • bumi (Banjar), gumi (Maanyan); artinya bumi

Bahasa Banjar vs Bahasa Dayak Bakumpai

  • umpat (Banjar), umba (Dayak Bakumpai); artinya ikut
  • nasi (Banjar), nasi (Dayak Bakumpai); artinya nasi
  • aray (Banjar Hulu), aray (Dayak Bakumpai); artinya senang -
  • babaya (Banjar), babaya (Dayak Bakumpai); artinya hampir
  • diang (Banjar Hulu), diang (Dayak Bakumpai); artinya anak dara - diyang (bakumpai)- ank dara
  • talalu (Banjar), talalu (Dayak Bakumpai); artinya terlalu
  • hanyar (Banjar), hanyar (Dayak Bakumpai); artinya baru - bahua (bakumpai) artinya baru
  • gawi (Banjar), gawi (Dayak Bakumpai); artinya kerja
  • bagus (Banjar), bagus (Dayak Bakumpai); artinya bagus - bahalap (bakumpai) arti bagus
  • uma (Banjar), uma (Dayak Bakumpai); artinya ibu
  • kulir (Banjar), kulir (Dayak Bakumpai); artinya malas - koler (bakumpai) arti malas
  • aku (Banjar), yaku (Dayak Bakumpai); artinya aku
  • pina (Banjar), puna (Dayak Bakumpai); artinya menujukkan sikap…

Bahasa Banjar vs Bahasa Dayak Ngaju

  • lumbah (Banjar), lombah (Dayak Ngaju); artinya luas
  • busu (Banjar), busu (Dayak Ngaju); artinya saudara dari orangtua kita yang termuda (bungsu).
  • lawung (Banjar), lawung (Dayak Ngaju); artinya ikat kepala
  • tangguy (Banjar), tangguy (Dayak Ngaju); artinya sejenis topi lebar berbentuk bundar
  • baju (Banjar), kalambi (Dayak Ngaju); artinya baju
  • berapa (Banjar), pire (Dayak Ngaju); artinya berapa
  • akay-ah (Banjar Hulu), akayah (Dayak Ngaju); artinya “aduh”
  • danau, baruh (Banjar), tasik (Dayak Ngaju); artinya danau

Bahasa Banjar vs Bahasa Dayak Bukit

  • tawing (Banjar), dinding (Dayak Bukit); artinya dinding
  • banih (Banjar), padi (Dayak Bukit); artinya padi
  • anum (Banjar), muda (Dayak Bukit); artinya muda
  • lawang (Banjar), pintu (Dayak Bukit); artinya pintu
  • janar (Banjar), kunyit (Dayak Bukit); artinya kunyit
  • hayam (Banjar), hayam, hamanuk (Dayak Bukit); artinya ayam
  • aruh (Banjar Hulu), aruh (Dayak Bukit); artinya kenduri, selamatan
  • ganal (Banjar), ganal (Dayak Bukit); artinya besar
  • bukah (Banjar), bukah (Dayak Bukit); artinya lari
  • hual (Banjar), hual (Dayak Bukit); artinya tengkar

Bahasa Banjar vs Bahasa Kutai

  • busu (Banjar), busu (Kutai); artinya saudara dari orangtua kita yang termuda (bungsu).
  • umpat (Banjar), umpat (Kutai); artinya ikut
  • kawa (Banjar), kawa (Kutai); artinya dapat, bisa
  • kayina (Banjar), kendia (Kutai);artinya nanti
  • inya (Banjar), nya (Kutai);artinya dia
  • sidin (Banjar), sida (Kutai); artinya beliau
  • muntung (Banjar), moncong, sungut (Kutai); artinya mulut
  • karinyum (Banjar), kerinyum (Kutai); artinya senyum
  • rancak (Banjar), rancak (Kutai); artinya sering
  • marista (Banjar), merista (Kutai); artinya sengsara
  • harit (Banjar), harit (Kutai); artinya menahan perasaan
  • garing (Banjar), garing (Kutai); artinya sakit
  • buku lali (Banjar), buku lali (Kutai); artinya matakaki
  • urang tuha (Banjar), urang tuha (Kutai); artinya orang tua
  • salawar dalam (Banjar), seloar dalam (Kutai); artinya celana
  • sanja (Banjar), pejah matahari (Kutai); artinya senja
  • bini anum (Banjar), bini muda (Kutai); artinya isteri muda
  • rahatan (Banjar), rahatan (Kutai); artinya sedang
  • hanang banar (Banjar), habang beneh (Kutai); artinya merah sekali
  • makan bahimat (Banjar), makan bahimat (Kutai); artinya makan sekuat-kuatnya
  • haja (Banjar), haja (Kutai); artinya saja
  • kucing kurus (Banjar), koceng koros (Kutai); artinya kucing kurus
  • wayahini (Banjar), wayah ni (Kutai); artinya sekarang
  • parut (Banjar), perot (Kutai); artinya perut
  • lawas (Banjar), lawas (Kutai); artinya lama
  • batis (Banjar), betis (Kutai); artinya kaki
  • ucus (Banjar), ucus (Kutai); artinya usus
  • kiwa (Banjar), kiwa (Kutai); artinya kiri
  • talu (Banjar), telu (Kutai); artinya tiga
  • banyu (Banjar), aer (Kutai); artinya air
  • pagat (Banjar), pegat (Kutai); artinya putus
  • iwak (Banjar), iwak, jukut (Kutai); artinya ikan
  • ilat (Banjar), elat (Kutai); artinya lidah
  • dadai (Banjar), dadai (Kutai); artinya jemur
  • jabuk (Banjar), jabok (Kutai); artinya lapuk
  • andak (Banjar), andak (Kutai); artinya taruh
  • luar (Banjar), jaba (Kutai); artinya luar
  • kawah (Banjar), kawah (Kutai); artinya kuali
  • muha (Banjar), muha (Kutai); artinya muka, wajah
  • puhun (Banjar), puhun (Kutai); artinya pohon
  • kolehan (Banjar Kuala), polehan (Kutai); artinya hasil
  • kesah (Banjar Kuala), kesah (Kutai); artinya kisah
  • tajak (Banjar), tajak (Kutai); artinya tancap
  • pacul (Banjar), pacul (Kutai); artinya lepas
  • amun (Banjar), amun (Kutai); artinya kalau
  • padah (Banjar), padah (Kutai); artinya bilang
  • jawau (Banjar), jabau (Kutai); artinya singkong
  • payau (Banjar), payau (Kutai); artinya rusa
  • lawai (Banjar), lawai (Kutai); artinya benang
  • satundunan (Banjar), satundunan (Kutai); artinya setandanan
  • tutuk (Banjar), tutuk (Kutai); artinya tumbuk
  • tatak (Banjar), tetak (Kutai); artinya potong
  • jarang (Banjar), jerang (Kutai); artinya memasak air
  • carik (Banjar), carek (Kutai); artinya robek
  • guring (Banjar), goreng, tidur (Kutai); artinya tidur
  • sanga (Banjar), sanga (Kutai); artinya goreng
  • olah (Banjar), olah (Kutai); artinya buat
  • muyak (Banjar), muyak (Kutai); artinya bosan
  • wada (Banjar), wada (Kutai); artinya cela
  • uyah (Banjar), uyah (Kutai); artinya garam
  • acan (Banjar), acan (Kutai); artinya terasi
  • sudu (Banjar), sudu (Kutai); artinya sendok
  • lading (Banjar), lading (Kutai); artinya pisau
  • lawang (Banjar), lawang (Kutai); artinya pintu
  • sarudung (Banjar), serudung (Kutai); artinya kerudung
  • kamih (Banjar), kemeh (Kutai); artinya air kencing
  • hera’ (Banjar), herak (Kutai); artinya tahi
  • kiyau (Banjar), kiyau (Kutai); artinya panggil
  • putik (Banjar), putik (Kutai); artinya petik
  • tapas (Banjar), tepas (Kutai); artinya cuci
  • parak (Banjar), parak (Kutai); artinya dekat
  • halus (Banjar), halus (Kutai); artinya kecil
  • bujur (Banjar), bujur (Kutai); artinya betul, lurus
  • lanjung (Banjar), lanjong (Kutai); artinya keranjang
  • karadau (Banjar), keradau (Kutai); artinya omong kosong
  • bancir (Banjar), bancir (Kutai); artinya banci
  • gair (Banjar), gaer (Kutai); artinya takut
  • jauh (Banjar), jaoh (Kutai); artinya jauh
  • karing (Banjar), kereng (Kutai); artinya kering
  • habang anum (Banjar), habang muda (Kutai); artinya merah muda
  • buting (Banjar), buting (Kutai); artinya buah
  • selawi (Banjar Kuala), selawe (Kutai); artinya duapuluh lima
  • tihang (Banjar), tihang (Kutai); artinya tiang
  • mandi (Banjar), mendi (Kutai); artinya mandi
  • sodok (Banjar Kuala), sodok (Kutai); artinya tikam
  • tulak (Banjar), tulak (Kutai); artinya berangkat
  • surung (Banjar), sorong (Kutai); artinya sodor
  • kurus karing (Banjar), koros kereng (Kutai); artinya kurus kering
  • ular sawa (Banjar), tedung sawah (Kutai); artinya ular sawah

Perbandingan Bahasa Banjar dengan Bahasa Jawa

  • hanyar (Banjar), anyar (Jawa); artinya baru
  • lawas (Banjar), lawas (Jawa); artinya lama
  • habang (Banjar), abang (Jawa); artinya merah
  • hirang (Banjar), ireng (Jawa); artinya hitam
  • halar(Banjar), lar (Jawa); artinya sayap
  • halat (Banjar), lat (Jawa); artinya pisah
  • banyu (Banjar), banyu (Jawa); artinya air
  • sam(piyan) (Banjar), sampeyan(Jawa); artinya kamu (halus)
  • an(dika) (Banjar Hulu), andiko (Jawa); artinya kamu (halus)
  • picak (Banjar), picek (Jawa); artinya buta
  • sugih (Banjar), sugih (Jawa); artinya kaya
  • licak (Banjar), licek (Jawa); artinya becek
  • baksa (Banjar), beksan (Jawa); artinya tari
  • kiwa (Banjar), kiwo (Jawa); artinya kiri
  • rigat (Banjar), reged(Jawa); artinya kotor
  • kadut (Banjar), kadut (Jawa); artinya kantong uang
  • padaringan (Banjar), pendaringan (Jawa); artinya wadah beras
  • dalam (Banjar), dalem (Jawa); artinya rumah bangsawan
  • iwak (Banjar), iwak (Jawa); artinya ikan
  • awak (Banjar), awak (Jawa); artinya badan
  • ba-lampah (Banjar), nglampahi (Jawa); artinya bertapa
  • ba-isuk-an (Banjar), isuk-isuk (Jawa); artinya pagi-pagi
  • ulun (Banjar), ulun (Jawa); artinya aku (halus), (aku untuk Dewa, Jawa)
  • jukung (Banjar), jukung (Jawa); artinya sampan
  • kalir (Banjar), kelir (Jawa); artinya warna
  • tapih (Banjar), tapeh (Jawa); artinya sarung, jarik
  • lading (Banjar), lading (Jawa); artinya pisau
  • reken (Banjar), reken (Jawa); artinya hitung
  • kartak (Banjar), kertek (Jawa); artinya jalan raya
  • ilat (Banjar), ilat (Jawa); artinya lidah
  • gulu (Banjar), gulu (Jawa); artinya leher
  • kilan (Banjar), kilan (Jawa); artinya jengkal
  • kawai, ma-ngawai (Banjar), ngawe-awe (Jawa); artinya me-lambai
  • ngaran (Banjar), ngaran (Jawa); artinya nama
  • paranah (Banjar), pernah (Jawa); artinya…(contoh pernah nenek)
  • pupur (Banjar), pupur (Jawa); artinya bedak
  • parak (Banjar), perek (Jawa); artinya dekat
  • wayah (Banjar), wayah (Jawa); artinya saat
  • uyah (Banjar), uyah (Jawa); artinya garam
  • paring (Banjar), pring(Jawa); artinya bambu
  • gawi(Banjar), gawe (Jawa); artinya kerja
  • palir(Banjar), peli (Jawa); artinya zakar
  • lawang (Banjar), lawang (Jawa); artinya pintu
  • menceleng (Banjar), menteleng (Jawa); artinya melotot
  • kancing (Banjar), kancing (Jawa); artinya menutup pintu
  • apam (Banjar), apem(Jawa); artinya nama sejenis makanan
  • gangan (Banjar), jangan (Jawa); artinya sayuran berkuah
  • kaleker (Banjar), kleker (Jawa); artinya gundu, kelereng
  • karap (Banjar), kerep (Jawa); artinya sering, kerapkali
  • sarik (Banjar), serik (Jawa); artinya marah
  • sangit (Banjar), sengit (Jawa); artinya marah
  • pakan (Banjar), peken (Jawa); artinya pasar mingguan
  • inggih (Banjar), inggih (Jawa); artinya iya (halus)
  • wani (Banjar), wani (Jawa); artinya berani
  • wasi (Banjar), wesi (Jawa); artinya besi
  • waja (Banjar), wojo (Jawa); artinya baja
  • dugal (Banjar), ndugal (Jawa); artinya nakal
  • bungah (Banjar), bungah (Jawa); artinya bangga
  • gandak (Banjar), gendak (Jawa); artinya pacar, selingkuhan
  • kandal(Banjar), kandel (Jawa); artinya tebal
  • langgar (Banjar), langgar (Jawa); artinya surau
  • gawil (Banjar), jawil (Jawa); artinya colek
  • wahin (Banjar), wahing (Jawa); artinya bersin
  • panembahan (Banjar), panembahan (Jawa); artinya raja, yang disembah/dijunjung
  • larang (Banjar), larang (Jawa); artinya mahal
  • anum (Banjar), enom (Jawa); artinya muda
  • bangsul (Banjar), wangsul (Jawa); artinya datang, tiba
  • mandak (Banjar), mandeg (Jawa); artinya berhenti
  • marga (Banjar), mergo (Jawa); artinya sebab, karena
  • payu (Banjar), payu (Jawa); artinya laku
  • ujan (Banjar), udan (Jawa); artinya hujan
  • hibak (Banjar), kebak (Jawa); artinya penuh
  • gumbili (Banjar), gembili (Jawa); artinya ubi singkong
  • lamun (Banjar), lamun (Jawa); artinya kalau
  • tatamba (Banjar), tombo (Jawa); artinya obat
  • mara, ba-mara (Banjar), moro (Jawa); artinya maju, menuju muara
  • lawan (Banjar), lawan (Jawa); artinya dengan
  • maling (Banjar), maling (Jawa); artinya pencuri
  • jariji (Banjar), deriji (Jawa); artinya jari
  • takun (Banjar), takon (Jawa); artinya tanya
  • talu (Banjar), telu (Jawa); artinya tiga
  • pitu (Banjar), pitu (Jawa); artinya tujuh
  • walu (Banjar), walu (Jawa); artinya delapan
  • untal (Banjar), nguntal (Jawa); artinya makan (makan tanpa dimamah, Banjar)
  • pagat (Banjar), pegat (Jawa); artinya putus (putusnya tali pernikahan, Jawa)
  • kawo (Banjar Amuntai), kowe (Jawa), kaoh (Bawean); artinya kamu
  • paray(a) (Banjar), prei-i (Jawa); artinya libur, tidak jadi (Belanda?)
  • dampar (Banjar), dampar kencono (Jawa); artinya bangku kecil,(singasana, Jawa)
  • burit, buritan (Banjar), mburi (Jawa); artinya belakang, (pantat, Banjar)
  • pajah (Banjar), pejah (Jawa); artinya mati (mati lampu, Banjar)
  • tatak (Banjar), tetak (Jawa); artinya potong (khitan, Jawa)
  • pa-pada-an (Banjar), podo-podo (Jawa); artinya sama, sesama
  • candi (Banjar), candi (Jawa); artinya candi.


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post